Sunday, 27 December 2015

Indahnya Hanya Allah Yang Tahu....>Ptmoi 15

Bismillah.....

Assalammualaikum warohmatullahiwabarokatuh .....
and hye semua....

okey, today just nak throwback lah 2015 punya moment2 indah sepanjang jadi tingkatan 4 nih...
Tahun depan dah SPM... aduh... so kena banyak strugglelah... hahaha

Sebenarnya, kenangan indah yang tak akan pernah lupa dalam ingatan adalah menjadi fasilitator program ibadah di Sekolah Kebangsaan Pauh... program ni ringkasan dia adalah PTMOI 15... nama panjang....

PROGRAM THE MIRACLE OF IBADAH 2015

Ecewah, 
barisan fasilitator
dari kiri: Ainul, Liyana, Syafiqah, Hannan, Me, Aina, Madihah (putera x de pic mahal camni) hahaha

Memang sebenarnya banyak ujian yang kami semua kena tempuh...
macam2 sampai lebam mata nangis2 tengah2 malam...

then, dengan orang pandang serong kat kami semua ni... (almaklumlah bukan pengawas)

tapi yang paling menguji kesabaran... bila time2 akhir tiba2 tiga orang fasis kena tukar pulak... -.-
katanya masalah apa ntah...

Time tu apa yang hanya kitaorang buat hanyalah menangis, tidur, menangis... tidur repeat.
sebab memang letih sangat2 fikir

macam2 dengan orang yang sebar fitnah nya...

ALLAH...
hanya Dia yang tahu,

penat,
letih,
pening..

Tapi,
Baru kami semua sedar, sebenarnya Allah mahu menguji bukan sia-sia

Bukan saja-saja,

Dia mahu melihat tahap keimanan yang ada...

Alhamdulillah,
akhirnya program itu terlaksana juga, berkat doa mereka yang sentiasa menyokong kami.

Memang terasa nikmatnya bila dapat sebarkan dakwah ini.... even tak seberapa...
Mungkin orang pandang remeh,
tetapi bagi kami yang merasa pasti akan terasa nikmatnya....

nikmat ukwah,

ukwah diantara kami sentiasa erat, kerana kami pupuk sifat tsiqah (kepercayaan) antara satu sama lain.
Terasa beruntung dapat sahabat seperti mereka..

yang sentiasa ada ketika susah, yang sentiasa ada mendengar segala keluh kesah di dada... bersyukur sangat2 semoga Allah pelihara dan kasihkan mereka... InsyaAllah



This is gambar2 time program....

Wednesday, 25 November 2015

Semoga Allah Rahmati Kamu


 BISMILLAH...
Assalammualaikum warahmatullahhiwabarokatuh,
Alhamdulillah, lama rasanya saya tak update dalam blog ni, dan ada sesuatu yang saya mahu kongsi pada semua.
Cuma sekadar kisah hidup saya dan 'dia'. 'Dia' sahabat saya yang saya cinta kerana-Nya...
Moga kasihkan 'dia' kerana kebaikkan yang pernah 'dia' beri pada saya. Semoga 'dia' menjadi saham akhirat saya.
Dan semoga Allah Rahmati Dia..... Sahabat saya.




 20 Ogos 2015

Tarikh yang tak pernah akan pernah saya lupa... Hari di mana Allah uji persahabatan antara saya dan dia. Empat tahun saya bersama dengan dia. Berkongsi segala cerita, menangis, ketawa bersama... Semuanya saya lalui bersama dia. Sahabat yang saya paling saya sayang diantara sahabat-sahabat saya yang lain. Dan tiba-tiba persahabatan kami terputus... Entah kenapa, mungkin juga salah saya, mungkin juga salah dia.

Tetapi saya tidak kisah itu semua... kerana perasaan sayang yang masih ada.

Petang Khamis itu saya terduduk sebentar,

Penat dengan masalah yang ada. Entah bila pengakhirannya. Ketika itu saya berfikir, mungkin saya banyak ketepikan keluarga saya.

Air mata diseka dengan perlahan.

Ketika itu saya terasa perlukan kekuatan. Air mata merebes lagi.
Sampai bila saya mahu begini.

Segala hamburan cacian terpalit pada saya pada petang itu.... bukan pada saya saja, tapi juga keluarga saya dan semestinya orang yang banyak berjasa pada saya, iaitu ibu saya.

Tetapi ibu tersenyum saja, bahkan menenangkan saya. Walau kudrat di badannya penat tidak terkata, tetapi dia buat tidak hirau saja. Mampu lagi ketawa ketika memeluk saya. Membiarkan saja dirinya dikata.

Tetapi, siapa tahu isi hati dia?
Dia juga manusia biasa.

Ketika itu saya pandang dalam matanya, mencari sisa ketenangan yang masih ada.

"Biar apa yang orang mahu kata, Allah ada" Ibu tersenyum. Air mata yang jatuh itu cepat-cepat dia seka. Mungkin sedih kerana melihat saya atau mungkin sedih kerana fitnah yang terpalit padanya.

Allahu... rasa bersalah teramat padanya.

Segala ujian yang terjadi pada saya, ibu yang tanggung semua. Padahal saya?
seringkali menguriskan hatinya.

Ketika itu saya fikirkan kembali,
Mungkin Allah menguji persahabatan saya, agar saya sedar keluarga itu lebih dari segalanya.
Agar saya sedar pengorabanan ibu itu lebih besar harganya.

Biar Allah tarik sebentar nikmat persahabatan antara saya dan dia.
Daripada saya hanyut, tidak sedar hikmah yang terjadi sebaliknya.

Dan untuk 'dia' yang saya masih anggap sebagai sahabat saya.
Terima kasih untuk segala kebaikkan yang kamu beri pada saya.
segala pengorbanan yang kamu lakukan pada saya.

Dan saban hari saya panjatkan doa pada-Dia... memohon ampun atas kekhilafan saya.
Saya manusia biasa, pembuat dosa.

Ini isi hati saya buat 'dia'. Biar 'dia' tidak tahu yang saya masih sayangkan persahabatan yang masih ada

Doa saya....

Semoga Allah Merahmati Kamu...

Sahabat saya yang saya kasih kerana-Nya


Tuesday, 17 March 2015

Membina Tembok Cinta Kerana-Nya...





Cinta.... 

Apabila ia diungkap, terbayanglah kita sang adam dan hawa yang sedang berpimpinan tangan... melafazkan kata-kata cinta yang mengasyikkan. Alpa, lalai, leka, angau, itulah cinta versi dunia semata-mata.

 Dikotori daki-daki dosa serta lumpur jahiliah dengan meminggirkan Allah yang menciptakan cinta. Mungkin hari ini kita memandang enteng perihal cinta. 

Orang kata.... 

 "alah pegang tangan je pun, lagipun kami dah nak kahwin"


 Bila ditegur.... orang kata... 

"kau sibuk apasal! kubur lain2" 
"alah, bajet ustazah pulak"

 Dan macam-macam lagi yang mungkin tidak enak didengar. 

 Maaf, 
bukannya saya ingin menolak pendirian cinta 'versi dunia'... cuma ingin mengembalikan fitrahnya. Cinta yang suci tidak mungkin penghujungnya di Neraka... cinta kerana Allah tidak akan sekali membawa kebinasaan pada seorang hamba. Maka cara mudahnya, kita perlu kenal apa itu CINTA KERANA ALLAH... 


 Bagi saya definisi cinta amat mudah. Allah yang menciptakan satu fitrah yang ada pada diri setiap insan yang tiada siapa dapat menolaknya. Cinta sebenarnya adalah sayang. Maka jikalau sayang takkanlah nak campak orang yang kita sayang masuk neraka! 

 Tak mungkin! siapa sanggup.


 Maka kalau sudah ada bunga di hati usah tunggu hingga layu, mereput hingga mencemarkan taman hati. teruskan langkah yang seterusnya. Bila terjelopok sebentar minta bantuan pada Allah yang memberi kekuatan. 

Beristhikarah dahulu, kemudian bermusyawarah. Lalu duduk dan renung sebentar kerana apa kita bercinta? untuk apa? dan soalan yang paling penting pada diri ialah kerana siapa? usah mengikut nafsu. 

Usah terburu-buru. Kita perlukan masa. Masa untuk memperkemaskan diri membina benteng keimanan yang semahunya tidak akan sekali roboh ditimpa badai.

 Kerana kita hanya mahu dan mahu... cinta yang diredhai ilahi... iaitu... CINTA HINGGA MENEMBUSI JANNATUL FIRDHAUS...yang hakiki.


 Sekian,